sd main logo
Bahasa Indonesia
BUDIKDAMBER OFFICIAL 
Menu

Jurnal Budikdamberis 

9 Sep 2020

Edi Raharjo, Aceh Tamiang

Salut untuk bapak polisi kita yang satu ini ketulusan beliau mengedukasikan budikdamber ke taman pendidikan Baiturraihan Gampong Lengkong Langsa prop aceh
Nama:
Komentar:
30 Aug 2020

Nina, Bogor 

Video kiriman teh nina dari bogor, subur kangkung nya tumbuh di atas nutrisi air dari ikan di dalam ember budikdamber 
Nama:
Komentar:
16 Aug 2020

Ang Ninoe, Cirebon

Menu syukuran disponsori kolaborasi lele ember, ayam pohon dan kerang ijo sumbangan semua warga,sebagai bentuk rasa syukur atas nikmat KEMERDEKAAN dan mengenang jasa para Pahlawan dan Pejuang yang rela berkorban demi 🇮🇩 tercinta. 
Jayalah negriku...Jayalah bangsaku..MERDEKA..!! 
#Panen perdana budikdamber
Nama:
Komentar:
15 Aug 2020

Dedsum, Banten

Alhamdulillah
Setelah menunggu 70 hari lama nya, si kumis bisa d panen juga, walaupun baru 6 ekor yg bisa d panen,

https://youtu.be/CrTxqgOdM30

Di video ini saya lakukan percobaan untuk di ukur panjang dan d timbang. 
Untuk panjang 28-30 cm
Itu sama dengan ukuran 
Sekilo ikan isi 7-8 ekor (sudah d tes)

Dan Alhamdulillah saat ini sudah masuk perut. 😀😀
Dengan proses masuk penggorengan dan di jadikan lele geprek buatan istri😍🤤

Terimakasih all sudah d izinkan belajar disini hingga proses panen 
Suka duka nya bnyak juga. Tapi seru 😁
Nama:
Komentar:
14 Aug 2020

Adi Siswoyo, Jakarta

Alhamdulillah laris manis 7 kg hari ini. Tanpa harus menjelaskan panjang lebar knp mahal. Konsumen sdh tau kita pakai apa dlm pakannya. 

Ada harga ada kualitas. Apalagi cara motong lelenya secara baik² Jadi si lele tdk tersiksa di akhir hidupnya . Sehingga rasa dagingnya lbh maknyus krn si lele mati dgn tenang .
Arif
Keren banget nih bisa jual dgn hrg segitu. Hebat euy
Nama:
Komentar:
10 Aug 2020

Tatang Rusmana, Serang

Banyak pengalaman baru setelah mengenal BUDIKDAMBER...kenalannya pas saat pandemi.
Jadi semakin betah di rumah 😃.
Asyik dengan tanaman, kangkung dan si kumis sampai lahirnya channel YouTube "Dari Pekarangan"....wkwkwk.
Mudah-mudahan isinya bisa bermanfaat buat sobat ember.
https://youtube.com/c/DariPekarangan
Nama:
Komentar:
6 Aug 2020

Robbi Kurniawan, Lampung

Malem pantau lele, bangun subuh" mantau lele, pulang kerja pantau lele lagi, ternyata seasik dan seseru ini BUDIKDAMBER.

Senang bisa mengamati pertumbuhan kangkung dan lele sekaligus mengisi waktu luang, daripada rebahan malas malasan mari kita melakukan hal yang positif ini demi ketahanan pangan keluarga. 🙏☺️
Nama:
Komentar:
5 Aug 2020

Syukur, Bogor

Alhamdulillah 2 bln something bisa panen meskipun belum mencapai target tapi lumayan buat konsumsi pangan dirumah..

Awalnya cuma suka melihara ,memanfaatkan lahan sempit dibelakang rumah bikin kolam kecil alakadarnya pake hebel bekas,
 seneng liat pas ngasih makan nya doang!! Gede, dan bisa dikonsumsi itu cuma bonus.
Karena justru lebih sering matinya ketimbang panennya🤣🤣😁😁🤭🤭

Di grup ini baru paham ternyata banyak yg diperhatikan buat melihara si kumis🤭
Kualitas air,
Pemberian pakan,
Tau apa itu bibis pakan
Jenis pakan yg bagus,
Sipon dan kendala2 yg mungkin ditemui saat melihara sikumis..

Yg mindset awalnya cuma mentok dipelihara doang.. 
Sekarang dirubah , dipelihara untuk dikonsumsi🤭🤭

Budikdamber
Nama:
Komentar:
3 Aug 2020

Widi, Jawa Tengah

Absen sore dari Magelang jateng...
Salam satu ember sobat...
Hari ini genap 2bulan lele eksekusi perdanaku.
.berawal belajar dari group ini..dari postingan shobat semua...memberanikan diri untuk ikutan nyemplung ke ember budikdamber...
Alhamdulillah ...
Dari 5 Plus 2ember yang menyusul sebulan belakangan...
Tadi kami temukan:
1. 60 ekor lele dengan ukuran berat rata rata 50-60 gram
2.85 ekor lele dengan ukuran berat rata rata 40-50 gram
3.115 ekor lele dengan ukuran berat rata rata 25-35 gram
4.selebihnya masih kecil mungkin dari 2 ember yang belakangan.

Tebar bibit tanggal 4 juni ...
Smoga lancar sampe panen nanti..Aamiin..

Makasih Bapak Juli yang sdh memberikan ilmunya pada kita semua..juga buat shobat yang sll berbaik hati mau berbagi ilmu...
Nama:
Komentar:
21 Jul 2020

Baihaqi, Jakarta

Hari ini tepat 2 bulan saya menebar bibit lele ukuran 9 10 di ember 80 liter. Awal tebar 100 ekor yg harusnya 60 - 70 ekor yg direkomendasikan. Saya pikir klo kematian 20% masih ada sisa 80 ekor saat panen. Tapi di 2 minggu pertama banyak sekali kematian, mulai dari 2 - 3 ekor/hari sampai 20 ekor yg mati dalam sehari. 

Setelah membaca info2 dari group ini ternyata saya salah langkah di awal, ember saya isi air dan diendapkan sampai 5 hari tanpa dicuci dulu sehingga masih bau plastik ud ditebar bibit lelenya. Kemudian salah memberikan porsi pakan alternatif dari kepala udang yg terlalu banyak sehingga air menjadi bau bangkai sampai berhari2. Padahal ud menggunakan aerator dan probiotik.

Setelah dipelajari kesalahan2 diatas kemudian saya perbaiki. Saya lihat polanya seperti apa yg sesuai dgn kondisi alam sekitar. Karna beda lokasi bisa beda perlakuan. Sampai pada kesimpulan yg saya baca dari group ini bahwa merawat ikan sama dengan merawat air. Akhirnya air yg diperhatikan, ketika sudah bau atau keruh atau lele terlihat menggantung atau lele ga napsu makan buru2 deh disifon. Walaupun agak ribet juga setiap 2 hari sekali sifon. Tp gpp lah yg penting bisa sampe panen🤭 Klo ga mau repot sifon ya pakai resirkulasi atau filter, air ga bau, lele napsu makannya tinggi.

Note: Untuk pakan yg dipakai PF781 dari awal tebar sampai panen.
Baihaqi
Tergantung ukuran bibit saat tebar kak, klo diatas 9 ud bisa pakai PF781
Baihaqi
Tergantung ukuran bibitnya saat tebar kak, klo 9 ke atas ud bisa pakai PF781
Ales
Yang bagus pakan ukuran berapa kak klo baru tebar benih?
Nama:
Komentar:
20 Jul 2020

Rahmat, Jakarta Selatan

Alhamdulillah, masih ada yg tersisa........ 
Saya pertama tebar 3 ember, 300 ekor pas iedhul fitri wafat semua. Alhamdulillah, beriring dg berjalannya waktu dg sabar & ikhlas serta banyak belajar pada guru yg mumpuni di group ini, sekarang 3 ember sdh 5 minggu tingkat mortalitas rendah..... Tetap sumangat saudaraku.......
Nama:
Komentar:
13 Jul 2020

Siti, Palembang

Sebelum bergabung di Budikdamber Group Lele. Saya memang berkeinginan banget belajar tentang budikdamber. Dan alhamdulillah, keinginan saya terjawab melalui, japri mbak Aprilia Ailirpa yang menawarkan kepada saya untuk bergabung di Budikdamber Group "Lele", spontan saja tawaran tersebut langsung saya terima.

Awal bergabung di group, saya hanya menyimak dalam diam setiap diskusi, hingga saya bintangin apa yang saya anggap penting walaupun belum tahu kapan saya mempraktekkan apa yang dibahas. Karena saya belum menyiapkan semua perlengkapan yang dibutuhkan utk budikdamber. 

Menginjak minggu kedua bergabung, dua buah ember yang sudah saya beli sebelum bergabung di group, saya lubangi tutupnya sesuai dengan contoh-contoh yang saya dapatkan dari group. Dan saya lakukan apa yang disarankan oleh teman-teman di group.
Mulai dari pencucian ember hingga pengendapan air dalam ember. Adapun waktu yang saya butuhkan utk mengendapkan air dalam ember lebih dari 10 hari dikarenakan kelangkaan bibit lele di daerah saya. Air utk sementara saya isi hanya sekitar 40 cm dengan menambahkan probiotik dan sedikit kohe kambing yg saya masukkan dlm kresek dan dilubangi kreseknya. Setelah itu, kohe kambingnya dikeluarkan dari dalam ember saat mau menebat bibit lelenya. 

Adapun di bawah ember, saya letakkan tanah dan sekam mentah yang berfungsi untuk membantu mengurangi panas yang ditimbulkan dari lantai semen jika siang hari karena saya meletakkan ember-ember tersebut di halaman yang alasnya semen.

Dan akhirnya, tepat tanggal 11 Juli 2020. Saya mulai belajar tebar bibit lele sebanyak 100 ekor untuk satu ember dengan harga beli Rp 200 perekor. 
Alhamdulillah sampai saya menulis cerita ini, bibit lele yang saya tebar dalam keadaan sehat.

Harapan saya, setelah waktunya sortir, saya bisa menambah ember lagi agar lele-lele yang saya tebar bisa lebih nyaman hidupnya nggak berdesak-desakan sampai saya bisa panen dalam waktu yang ditentukan. Dan saya bisa membagikan ilmu yang saya dapatkan kepada yang membutuhkan. 

Saya sangat bersyukur, bisa bergabung di group yang solid ini. Banyak ilmu dan saudara yang saya dapatkan walaupun belum pernah bertatap muka dengan semuanya.
Pengurus dan juga anggota group selalu kompak, saling bertukar pikiran, diskusinya hidup dan juga nggak pelit ilmu. 

Terima kasih saya ucapkan kepada semuanya. Semoga apa yang menjadi visi dan misi di group ini mendapat ridhoNYA. Aamiin..

Salam Budikdamber..
Bersatu untuk ketahanan pangan Indonesia.
Nama:
Komentar:
1 - 2
tizarsonic